Monthly Archives: Desember 2016

Memberdayakan Volunter Sebagai Ujung Tombak Pemenuhan Hak-Hak Anak Marginal

Sahabat Anak merupakan organisasi sosial yang digerakkan oleh volunteer untuk memperjuangkan hak-hak anak, khususnya anak marginal (anak jalanan, anak terlantar dan anak miskin total). Dengan semakin ditegaskannya hal ini dalam strategic plan untuk lima tahun ke depan, pelibatan volunter menjadi fokus utama untuk mencapai tujuan tersebut.

Mengapa? Dalam konteks Sahabat Anak sebagai komunitas,volunter menjadi ujung tombak dalam pemenuhan hak-hak anak marginal. Dalam implementasinya, volunter yang berhadapan langsung dengan dik-adik, berinteraksi dengan mereka, mengajar, dan bermain bersama.

Peran volunter sangatlah berarti bagi anak-anak. Seperti yang diungkapkan oleh Bang Alles Saragi, Direktur Operasional Sahabat Anak, bahwa dengan menjadi volunter yang dekat dengan anak kita bisa menghargai pendapat anak dan memberi mereka ruang untuk menentukan pilihan, serta menginspirasi anak-anak dalam mengembangkan karakter yang baik.

Dalam pengalaman di SahabatAnak, kakak-kakak volunter  yang datang pasti disambut hangat oleh adik-adik. Jika kakak volunter tidak datang, mereka pasti juga dicari oleh adiknya. Tidak bisa dipungkiri bahwa adik-adik banyak terinspirasi oleh kakak-kakak pembinanya, terbukti saat ini ada beberapa adik yang telah menjadi kakak volunter bahkan menjadi coordinator di salah satu area yang dulu membinanya, dan saat ini siap untuk menjadi Pembina bagi adik-adiknya. Mereka menggantikan kakak volunter menjadi role model bagi adiknya sebagai mana dulu dia menjadikan kakak volunter sebagai role modelnya.

Dalam kerja sosial volunter ini, bukan hanya adik-adik  yang terinspirasi dari kakak volunter, tetapi volunternya pun mendapat pengalaman dan pelajaran yang sangat berharga dari kehidupan adik-adik. Mereka belajar tentang perjuangan hidup, rasa kekeluargaan yang kuat, dan penghormatan kepada orang tua. Mereka semakin mensyukuri hidup, dan berusaha untuk memberi dampak yang lebih baik.

Seperti kata Kak Tio, salah satu volunter Sahabat Anak Cijantung  yang telah menemukan serunya menjadi volunter dan bisa bersentuhan dengan anak-anak;

“Menjadi volunter di Sahabat Anak merupakan pengalaman baru dan akan menjadi cerita dari bagian hidup saya, semakin lama terlibat, semakin nemuin seru dan asiknya, ternyata masih banyak anak-anak yang kurang beruntung apalagi bersentuhan langsung dengan mereka.”

Kebayangkan betapa sinergisnya relasi antara kakak volunter dan adik? Maka dari itu, nggak perlu jauh-jauh untuk mikirin bagaimana caranya bisa berkontribusi dalam pemenuhan dan perlindungan hak-hak anak.

Menjadi volunter bisa menjadi salah satu cara untuk terlibat dalam perlindungan dan pemenuhan hak-hak anak. Dan kuncinya adalah dengan menyadari bahwa semua anak termasuk juga anak-anak marginal adalah ciptaan Tuhan yang berharga dan berhak untuk dilindungi dan terpenuhi hak-haknya.

Selamat Hari Volunter Internasional!

                                                                                                                                     

                                                                                                                                                                         Penulis: Ardina Wulantami
                                                                                                                                                                        Editor: Walter Simbolon


 

 

Iklan
%d blogger menyukai ini: